MENYIMAK UNTUK MENYIMPULKAN INFORMASI YANG TIDAK BERSIFAT PERINTAH DALAM KONTEKS BEKERJA


A. Kegiatan Menyimak dan Memahami  informasi
Nonverbal
Menyimak merupakan salah satu kegiatan berbahasa yang dapat
menambah atau memperluas pengetahuan. Keterampilan menyimak perlu
dilatih secara terus-menerus dan berkesinambungan. Proses pelatihan
menyimak menuntut adanya kesiapan mental dan kesehatan fisik serta
motivasi atau kemauan secara sadar untuk mengikuti seluruh isi simakan.
Pada dasarnya menyimak adalah kegiatan menyerap informasi yang
disampaikan secara lisan dengan tidak sekadar menggunakan indera
pendengaran, tetapi juga berupaya menangkap isi atau pesan serta
memahami makna informasi yang disampaikan. Hasil simakan dapat
diungkapkan kembali dengan bahasa sendiri dengan tidak mengubah
pengertian dasar informasi sumber.
Proses menyimak menuntut motivasi dan perhatian dari pendengar.
Tanpa keinginan dan perhatian,  sulit mengharapkan hasil yang memuaskan.
Berdasarkan caranya, menyimak terdiri atas beberapa macam, yakni, seperti:

1. Menyimak Intensif
menyimak memahami secara terperinci, teliti, dan mendalami bahan
yang disimak.
2. Menyimak Ekstensif
menyimak memahami secara sepintas dan umum dalam garis-garis
besar atau butir-butir penting tertentu.
3. Menyimak untuk Belajar
melalui kegiatan menyimak, seseorang mempelajari berbagai hal
yang dibutuhkan. Misalnya, para siswa menyimak ceramah guru
bahasa Indonesia, para siswa mendengarkan suara radio, televisi, dan
sebagainya.
4. Menyimak untuk Menghibur
menyimak sesuatu untuk menghibur dirinya. Misalnya, menyimak
pembacaan cerita-cerita lucu, pertunjukan sandiwara, film, dan
sebagainya.
5. Menyimak untuk Menilai
menyimak mendengarkan, memahami isi simakan, menelaah, mengkaji,
menguji, dan membandingkan dengan pengalaman serta pengetahuan
menyimak.
6. Menyimak Diskriminatif
menyimak untuk membedakan bunyi suara. Dalam belajar bahasa
Inggris, misalnya siswa harus dapat membedakan bunyi (i) dan (i:).
7. Menyimak Pemecahan Masalah
menyimak mengikuti uraian pemecahan masalah secara kreatif dan
analisis yang disampaikan oleh si pembicara. Mungkin juga penyimak
dapat memecahkan masalah yang dihadapinya, secara kreatif dan
analisis setelah yang bersangkutan mendapat informasi dari menyimak
sesuatu.
Untuk dapat mengungkapkan kembali informasi simakan yang diterima
dengan baik dan memadai, kita dapat melakukan langkah-langkah sebagai
berikut.
1. Perhatikan judul wacana yang akan dilisankan.
2. Catatlah kata-kata kunci yang dianggap penting berupa frasa atau
klausa.
3. Catatlah ide-ide pokok setiap paragraf

4. Catatlah fakta-fakta atau data berupa angka, persentase, atau
perbandingan.
5. Uraikan kembali dalam bentuk ikhtisar berdasarkan data-data yang
dicatat.
Informasi hasil simakan dapat dikemukakan atau disampaikan dalam
bentuk verbal maupun nonverbal. Informasi verbal berwujud uraian,
ulasan, atau penjelasan dan dapat disampaikan secara lisan maupun tulisan.
Informasi ini dianggap lebih mudah dicerna dan dipahami.
Contoh informasi verbal:
Sulistya mengatakan UN lebih banyak menimbulkan penderitaan
bagi sekolah swasta dan pinggiran. Bagaimana mungkin sekolah
pinggiran yang sarana, prasarana, kualitas SDM, dan pemenuhan standar
pelayanan minimal (SPM)-nya sangat terbatas disamakan dengan sekolah
yang SPM-nya lengkap dan pada umumnya didominasi sekolah negeri
perkotaan. UN yang diselenggarakan setiap tahun hanya akan menambah
persoalan dan pemborosan APBN, jika hasil ujian periode sebelumnya
tidak ditindaklanjuti dengan upaya peningkatan kualitas pembelajaran
pada sekolah yang angka kelulusannya rendah.
Informasi berbentuk nonverbal cenderung bersifat visual, berupa
bentuk atau gambar serta garis-garis yang memiliki ciri-ciri tersendiri dan
cenderung perlu pengamatan lebih khusus. Contohnya: grafik, denah,
bagan, diagram, atau matriks.
Berikut ini pengertian dan contoh bentuk informasi nonverbal.
1. Grafik
Grafik adalah gambaran pasang surutnya suatu keadaan atau data
yang ada dengan garis atau gambar.  Grafik dibedakan menjadi tiga macam,
yaitu grafik batang, grafik garis, dan grafik lingkaran.
a. Grafik batang adalah lukisan naik turunnya data berupa batang atau
balok dan dipakai untuk menekankan adanya perbedaan tingkatan

atau nilai berupa aspek.
Contoh Grafik Batang :
Grafik Pekerjaan Orang Tua Siswa SMK Nurul Islam Tahun 2007 Grafik Pekerjaan Orang Tua Siswa SMK Nurul Islam Tahun 2007
0
50
100
150
1
ABRI
PNS
SWASTA
BURUH
PETANI
LAINNYA
b. Grafik garis adalah lukisan naik turunnya data berupa garis yang
dihubungkan dari titik-titik data secara berurutan.
Grafik ini dipakai untuk menggambarkan perkembangan atau
perubahan dari waktu ke waktu.
Contoh grafik garis:
Grafik Pengunjung Perpustakaan SMK Nurul Islam Tahun 2007 Grafik Pengunjung Perpustakaan SMK Nuris Tahun 2007
0
50
100
150
200
250
300
Jan
Mar
Mei
Jul
Sept
Nov
Bulan
Jumlah Pengunjung
Series1
c. Grafik lingkaran adalah gambaran naik turunnya data berupa lingkaran
untuk menggambarkan persentase dari nilai total atau seluruhnya.

Contoh grafik lingkaran:
Persentase Penganut Agama di SMK Kartini Persentase Penganut Agama di SMK Kartini
Islam 55
Protestan 28
Katolik 14
Hindu 2
Budha 1
28%
14%
2%
55%
1%
Islam
Protestan
Katolik
Hindu
Budha
2. diagram
Diagram adalah (gambaran buram, sketsa) untuk memperlihatkan atau
menerangkan sesuatu. Bentuk-bentuk diagram antara lain adalah diagram
arus (bagan alur), diagram balok, diagram gambar, diagram garis, diagram
lingkaran, diagram cabar, dan diagram pohon.
Contoh diagram:
Total Nilai Transaksi di BEJ (dalam Triliyun)
147.9
128.8
97.5
120.8
125.4
246.2
0
100
200
300
Nilai
Transa
ksi
1 2 3 4 5 6
Tahun
Transaksi Di BEJ (dlm triliyun)
Series
1
3. Tabel
Tabel  adalah daftar yang berisi ikhtisar dan sejumlah data informasi,
biasanya berupa kata-kata dan bilangan yang tersusun secara bersistem,
urut ke bawah dalam lajur dan deret tertentu dengan garis pembatas
sehingga dapat dengan mudah disimak.
Nilai
Transaksi
TahunBahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Madya Kelas XI
Contoh:
Data Tentang Kesegaran Jasmani Manusia Berdasarkan Usia dan Jenis
Kelamin
Pria Wanita Pria Wanita
12 menit 13 menit 2400 m 2250 m
13 menit 14 menit 2250 m 2090 m
14 menit 15 menit 2090 m 1850 m
18 - 29 tahun
40 - 49 tahun
30 - 49 tahun
Jenis Tes Waktu Tempuh untuk
Jarak 2,5 Km
Jarak yang Ditempuh
Selama 12 menit
Usia
4. Bagan
Bagan adalah gambaran secara analisis atau terurai tentang proses
yang terjadi di alam, teknologi, dan masyarakat manusia. Bagan digunakan
untuk membantu memperjelas proses kerja.
Contoh bagan:
Bagan Budidaya Belut
3. Tabel adalah daftar yang berisi ikhtisar dan  sejumlah data informasi, biasanya berupa
kata-kata dan bilangan yang tersusun secara bersistem, urut ke bawah dalam lajur dan
deret tertentu dengan garis pembatas sehingga dapat dengan mudah di simak.
Contoh :
Data Tentang Kesegaran Jasmani Manusia Berdasarkan Usia dan Jenis Kelamin
4. Bagan adalah gambaran secara analisis atau terurai tentang proses yang terjadi di alam,
teknologi dan masyarakat manusia. Bagan  digunakan untuk membantu memperjelas
proses kerja yang kurang komunikatif.
Contoh bagan:
Bagan Budidaya Belut
Pembuatan Kolam
Penaburan Kapur
Penaburan Rompas
Penggenangan Kolam  Penebaran Bibit
Seleksi Bibit
Pemberian bibit
Total Nilai Transaksi di BEJ (dalam Triliyun)
147.9
128.8
97.5
120.8
125.4
246.2
0
100
200
300
Nilai
Transa
ksi
1 2 3 4 5 6
Tahun
Transaksi Di BEJ (dlm triliyun)
Series
Pria Wanita Pria Wanita
12 menit 13 menit 2400 m 2250 m
13 menit 14 menit 2250 m 2090 m
14 menit 15 menit 2090 m 1850 m
Waktu Tempuh utk
karak 2,5 Km
Jarak yg ditempuh
slm 12 menit
Usia
18 - 29 tahun
40 - 49 tahun
30 - 49 tahun
Jenis Tes
5. Peta
Peta adalah gambar atau lukisan pada kertas yang menunjukkan letak
tanah, laut, sungai, gunung-gunung, dan sebagainya atau representasi
m7. Matriks
Matriks adalah tabel yang disusun dalam lajur dan jajaran sehingga
butir-butir uraian yang diisikan dapat dibaca dari atas ke bawah dan dari
kiri ke kanan.
Contoh:
No Nama Kegiatan Juli Agust Sept Okt Nov Des Ket
1 Penyusunan Personil
Bimbingan Konseling
2 Konsultasi Program X
3 Pengadaan Sarana Prasarana X X
4 Layanan Bimb. Konseling X
5 Instrumen Bimbingan X X X X
6 Pengembangan Sistem Prog. X
7 Kerja sama dengan orang tua X
8 Laporan Bulan Semester X X X X X X
9 Evaluasi X
10 Analisis X
11 Tindak Lanjut X
Program Kerja Bimbingan Konseling SMK
Mitra Kencana Jakarta
X X X X X X
B. Pengalihan informasi Verbal menjadi Nonverbal
Informasi  yang kita simak perlu ditelaah isinya berdasarkan kepentingan atau maksud yang terkandung di dalamnya. Bentuk-bentuk
pengungkapan informasi baik yang verbal maupun nonverbal masingmasing selalu membutuhkan penyampaian informasi. Adakalanya suatu
informasi lebih tepat disampaikan dengan penyajian verbal karena lebih
memerlukan banyak penjelasan daripada bentuk visual. Namun, ada
informasi yang lebih mudah dicerna karena disajikan dalam bentuk
nonverbal. Tapi pada dasarnya semua itu bergantung pada kebutuhan.
Proses mengubah isi informasi verbal menjadi nonverbal memang agak
sulit. Namun, bila bahan simakan dapat ditelaah, hal itu bukan hal yang
tidak dapat dilakukan. Itulah sebabnya, kita perlu berlatih dengan saksama.

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk mengalihkan atau mengubah
informasi verbal ke informasi nonverbal, adalah sebagai berikut.
1. Perhatikan dengan saksama isi informasi verbal yang ingin diubah.
2. Perhatikan data-data berupa lambang, satuan atau angka-angka serta
perbandingannya untuk menentukan bentuk visual yang efektif,
apakah grafik, tabel, diagram dan yang lainnya.
3. Catatlah hal-hal pokok atau inti dari informasi yang disimak.
4. Buatlah bentuk nonverbal yang tepat untuk mengungkapkan informasi
tersebut.
5. Gambar, bagan, atau grafik dibuat dengan baik, benar, tepat, dan
seimbang dengan isi.
6. Tentukan warna, lambang, atau bentuk untuk menggambarkan atau
membedakan data-datanya.
Perhatikan contoh perubahan informasi verbal menjadi informasi
nonverbal di bawah ini!
Contoh I.
Berdasarkan penghitungan suara sementara putaran pertama pemilu
Presiden 2004, Yudhoyono-Yusuf Kalla menempati urutan pertama dengan
perolehan suara sebanyak 35.687.602 atau 33,60% dari total perolehan
suara. Megawati-Hasyim menempati urutan kedua dengan perolehan
jumlah suara sebanyak 27.910.706 atau 26,27% dari total perolehan suara.
Urutan ketiga ditempati oleh Wiranto-Salahuddin dengan perolehan suara
sebanyak 23.583.501 atau 22,20% dari total perolehan suara. Urutan keempat
ditempati Amien Rais-Siswono dengan perolehan jumlah suara sebanyak
15.800.979 atau 14,08% dari total perolehan suara sedangkan duet HamzahAgum menempati urutan terakhir.
Total perolehan suara yang telah terkumpul sampai 19 Juli 2004, pukul
21.00 adalah 106.228.247 orang.
Inti dari informasi verbal di atas, adalah sebagai berikut.
1. Informasi tentang penghitungan suara pemilu Presiden 2004.
2. Penghitungan suara sementara putaran pertama pemilu Presiden
2004 Yudhoyono-Kalla menempati urutan pertama pemilu dengan
perolehan suara sebanyak 35.687.602 atau 33,60%.
3. Megawati-Hasyim menempati urutan kedua dengan perolehan suara
27.910.706 atau 22,20%

4. Wiranto-Salahuddin berada diurutan ketiga dengan perolehan suara 23.583.501 atau
22,20%.
5. Amien-Siswono memperoleh jumlah suara 15.800.979 atau 14,80%.
6. Hamzah-Agum menempati urutan terakhir dengan jumlah perolehan suara 3.253.014 atau
3,06%.
7. Total perolehan suara yang terkumpul sampai 19 Juli 2004 pukul 21.00 adalah
106.228.247 orang.
Bentuk informasi nonverbalnya berupa diagram, yaitu:
Contoh II perubahan informasi verbal menjadi informasi nonverbal :
Contoh 2:
Perhitungan Suara Sementara Putaran Pertama
P E M I L U   P R E S I D E N   R I   2 0 0 4
Sampai Pukul 21.00 WIB
Yudhoyono-Yusuf Kalla (4)
                                                                                       35.745.198 (33,58%)
Megawati-Hasyim (2)
                                                                          27.983.836 (26,29%)
Wiranto-Salahuddin (1)
                                                             23.645.484 (22,21%)
Amin Rais-Siswono (3)
                                              15.826.526 (14,87%)
 Hamzah-Agum (6)
              3.253.014 (3,06%)
Total: 106.454.058 (100%)

C. Menyampaikan Pendapat melalui simpulan  secara
deduktif dan induktif
Penyimpulan secara deduktif ialah cara mengambil simpulan dari
pernyataan yang bersifat umum diikuti oleh uraian atau pernyataanpernyataan yang bersifat khusus.
Perhatikan contoh berikut.
1. Negara adalah institusi mapan, tetapi dinamis sehingga mampu mengantisipasi
segala perubahan yang terjadi. Negara mewadahi seluruh kepentingan
masyarakat. Ia menyediakan kerangka umum yang bersifat abstrak
sehingga terbuka untuk ditafsirkan. Sementara pemerintah adalah
pranata kontemporer, sebagai penyelenggara negara dalam jangka
waktu yang ditetapkan oleh konstitusi negara.
2. Hasil perolehan suara sementara dari penyelenggaraan pemilu pemilihan
presiden tahun 2004 cukup signifikan. Peringkat pertama diraih oleh
pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla dengan
persentase suara terbanyak, yaitu 33,60 persen. Peringkat kedua diraih
oleh pasangan Megawati dan Hasyim Muzadi dengan persentase
suara 22,20 persen. Disusul peringkat ketiga yaitu pasangan Wiranto
dan Salahudin. Selanjutnya peringkat keempat ialah pasangan Amin
Rais dan Siswono. Terakhir adalah pasangan Hamzah Haz dan Agum
Gumelar.
Penyimpulan secara induktif ialah cara mengambil simpulan dari
pernyataan-pernyataan atau fakta-fakta yang bersifat khusus menuju ke
suatu simpulan yang bersifat umum.
Perhatikan contoh berikut.
1. Penyair akan membuat sebuah puisi dengan cara menuangkan
imajinasinya, barulah tercermin sebuah puisi. Pengarang novel akan
merangkai ceritanya dengan pengembangan imajinasi. Demikian juga
seniman akan menggoreskan lukisan di dasar kain dengan imajinasinya
ke arah yang sebenarnya. Memang benar imajinasi itu diperlukan yang
mencipta suatu karya.
2. Plagiat ialah pengambilan atau penerjemahan sesuatu hasil begitu saja
dengan tidak menyebutkan pengarang asli melainkan menurunkan
nama sendiri sebagai pengarang. Plagiat tidak diperkenankan dalam
dunia sastra. Banyak karya sastra yang beredar merupakan karya
plagiat. Dalam dunia karya sastra memang terdapat larangan keras untuk
pengarang plagiat.

Menyampaikan simpulan dapat dilakukan secara lisan maupun tulisan.
Penyampaian harus menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Simpulan yang disampaikan dapat diperoleh dari informasi lisan maupun
tulisan baik informasi lisan yang bersifat verbal maupun informasi tulisan
yang berbentuk nonverbal. Simpulan dapat disertakan dengan opini atau
pendapat.
Opini adalah pandangan berdasarkan ideologi atau sikap seseorang
dalam memberikan suatu wawasan terhadap objek atau peristiwa. Opini
dapat juga disebut pendapat seseorang. Antonim dari opini adalah fakta.
Fakta bersifat objektif, merupakan kenyataan bersifat konkret dan dapat
dibuktikan kebenarannya.
Perhatikan tabel berikut.
Pendapat/Opini Fakta
1. Pemkab. dan PT. Jasa Marga
berusaha menuntaskan kesepakatan pembangunan fisik jalan
tol.
2. Jalan tol Gempol–Pasuruan diharapkan mampu mendorong
akselerasi pertumbuhan  perekonomian kawasan.
1. Harga tanah yang dibebaskan
ditetapkan Rp 80.000,- hingga
Rp 400.000 per meter persegi.
2. Di Gedung Grahadi Surabaya
dilangsungkan penandatanganan kesepakatan bersama.
Simpulan yang di dalamnya terdapat opini dapat dilihat pada contoh
di bawah ini.
Contoh 1.
Vika bercita-cita menjadi animator profesional. Ia pun masuk ke SMK
Grafika. Di samping itu, ia juga mengikuti kursus komputer dan bahasa
Inggris. Untuk mencapai keinginannya itu, ia berencana setelah lulus
sekolah akan  kuliah pada jurusan desain grafis. Jika tak mampu kuliah, ia
berencana kursus desain grafis atau mengikuti balai latihan kerja (BLK). Bila
tak memungkinkan, ia akan bekerja apa saja untuk mengumpulkan uang
biaya kuliah. Sungguh begitu kuatnya keinginan Vika dalam mengapai citacitanya sehingga segala kemungkinan jalan yang terbaik akan dia tempuh.