BAB 7. MENGGUNAKAN KALIMAT YANG BAIK, TEPAT, DAN SANTUN


A. Syarat-Syarat Kalimat yang Baik dan Komunikatif
Komunikasi adalah proses penyampaian pesan dari pembicara kepada
pendengar melalui sarana bahasa secara lisan dan tulisan. Komunikator
atau pembicara menyampaikan informasi lewat kalimat-kalimat yang
dianggap dapat menjelaskan maksud yang ingin diungkapkan. Kalimatkalimat tersebut harus dapat dipahami oleh pendengar agar nantinya
mendapatkan respons berupa jawaban atau tanggapan yang sesuai. Untuk
mencapai komunikasi yang baik dan lancar, kalimat yang disampaikan
harus efektif dan komunikatif.
Kalimat yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut.
(1) Tidak menyimpang dari kaidah bahasa
(2) Logis atau dapat diterima nalar
(3) Jelas dan dapat menyampaikan maksud atau pesan dengan tepat
Kalimat yang tidak menyimpang dari kaidah bahasa maksudnya
adalah kalimat yang cermat baik dari segi pemilihan kata dan bentukan
kata maupun susunan kalimatnya memenuhi aturan sintaksis yang benar.
Sebaliknya, kalimat yang menyimpang dari kaidah bahasa, susunan
kalimatnya tidak sesuai dengan aturan sintaksis yang benar.
Contoh:
1. Pada jadwal di atas menunjukkan kereta eksekutifArgoLawu berangkat
pad2. Bagi yang menitip sepeda motor harus dikunci.
3. Yang punya HP harus dimatikan.
Kalimat di atas meskipun dapat dipahami tapi terasa janggal didengar.
Pada kalimat pertama terasa ada yang kurang secara sintaksis. Jabatan
subjeknya tidak ada karena penggunaan kata tugas “pada”. Jika kata
“pada” dihilangkan, akan terasa lebih tepat. Penggunaan kata tugas “bagi”
pada kalimat kedua juga tidak pada tempatnya dan tidak perlu sebab yang
dimaksud sesungguhnya adalah sepeda motor yang dititipkan bukan
orangnya. Kalimat kedua mengandung pengertian bahwa yang dititipkan
adalah pemilik sepeda motor atau orangnya. Demikian pula pada kalimat
ketiga, yang dimatikan adalah HP bukan pemilik HP. Perbaikan kalimat di
atas ialah:
1. Jadwal di atas menunjukkan kereta api eksekutif Argo Lawu berangkat
pada pukul 17.00 dari Gambir.
2. Sepeda motor yang dititipkan harus dikunci.
3. Yang memiliki HP agar mematikan HP-nya.
Kalimat juga harus logis atau dapat dinalar oleh akal. Meskipun secara
gramatikal sesuai dengan kaidah namun jika tidak logis, kalimat tersebut
tak akan dapat dipahami dengan baik bila disampaikan kepada orang
lain.
Contoh:
1. Anak-anak itu sedang asyik makan pohonan.
2. Ini adalah daerah bebas parkir.
3. Di sini tempat pendaftaran buta huruf.
Ketiga kalimat di atas salah nalar. Kalimat pertama jelas tidak masuk
akal. Secara akal sehat, tidak ada manusia yang memakan pohonan sebab
pengertian pohonan adalah keseluruhan pohon dari akar dan batang
hingga daun. Kata pohonan juga dapat dimaknai banyak pohon. Meskipun
secara struktur kalimatnya benar karena ada subjek, predikat, dan objek,
tapi secara nalar tidak masuk akal. Kalimat kedua dan ketiga juga tidak
tepat. Pengertian bebas parkir harusnya sama dengan bebas narkoba, bebas
becak, dan bebas bea yang artinya daerah tersebut tidak ada lagi narkoba,
becak, atau pungutan. Tapi arti bebas parkir mengapa jadi boleh parkir tanpa
bayar. Kalimat ketiga maksudnya bagi yang buta huruf agar mendaftar dia pukul 17.00 dari Gambir.

tempat ini untuk mendapatkan pengajaran. Pengertian pada kalimat di atas
adalah orang mendaftarkan diri agar jadi buta huruf. Perbaikan kalimatkalimat di atas, yaitu:
1. Anak-anak itu sedang asyik mengumpulkan pohonan.
2. Ini adalah daerah boleh parkir bebas atau parkir gratis.
3. Di sini tempat pendaftaran kursus paket A bagi yang buta huruf.
Kalimat yang baik juga harus mengandung pengertian yang jelas,
tidak membingungkan serta tidak menimbulkan penafsiran ganda atau
ambigu. Tidak sedikit pula kita temui kalimat-kalimat yang diucapkan oleh
penutur bahasa mengandung pengertian ganda. Kalimat ini selain dapat
membingungkan juga menimbulkan respons atau tanggapan yang tak
sesuai karena tidak tersampaikannya pesan secara benar.
Contoh:
1. Saya melihat kelakuan anak itu bingung.
2. Mereka mengantar iring-iringan jenazah ke kuburan.
3. Semua mahasiswa fakultas yang baru agar berkumpul di ruang senat.
Ketiga kalimat di atas bermakna ganda. Kalimat pertama mengandung
dua pengertian, dapat anak yang  bingung atau saya yang bingung. Jika
anak yang bingung, kata  bingung harus mendapatkan imbuhan ke--an
menjadi  kebingungan. Jika saya yang bingung, kata  bingung harus berada
setelah kata saya. Perbaikannya ada dua varian, yaitu:
1a. Saya bingung melihat kelakuan anak itu.
1b. Saya melihat anak itu kebingungan.
Kalimat kedua bermakna jenazah yang diantar banyak. Frasa  iringiringan jenazah mengandung pengertian jamak. Jadi pengertian kalimat
kedua adalah mereka mengantarkan banyak jenazah ke kuburan. Apa
benar? Sebenarnya maksudnya kata  iring-iringan bukan ditujukan pada
jenazah, tapi para pengiringnya  sehingga makna sebenarnya adalah mereka
mengantar para pengiring jenazah ke kuburan. Dan lebih jelas lagi jika kata
mengantar dihilangkan. Perbaikannya ialah sebagai berikut:
2a. Mereka mengantar jenazah ke kuburan.
2b. Mereka mengiringi jenazah ke kuburan.

Kalimat ketiga dapat menimbulkan salah pengertian karena yang
dimaksud adalah mahasiswa baru atau mahasiswa fakultas yang baru.
Predikat  baru ditujukan kepada mahasiswa atau pada fakultasnya.
Perbaikannya ada dua varian, yaitu:
3a. Semua mahasiswa baru di fakultas itu agar berkumpuil di ruang senat.
Atau
3b. Semua mahasiswa pada fakultas yang baru itu agar berkumpul di
ruang senat.
 
B. Kalimat yang Komunikatif, tetapi tidak Cermat
Dalam proses komunikasi sering kita temui kalimat yang ditulis atau
diucapkan tidak terlalu mengindahkan tata bahasa atau gramatikal.  Artinya,
kemungkinan dalam penyusunan kalimat banyak terjadi kesalahan atau
kurang cermat, namun dapat dipahami karena memang sudah terbiasa
didengar atau diucapkan. Namun, tetap saja ketidakcermatan penyusunan
kalimat tidak menjamin terjadinya komunikasi yang efektif. Oleh sebab itu,
kita harus memahami kriteria kalimat yang kurang cermat.
Ketidakcermatan kalimat dapat ditinjau dari beberapa segi berikut.
1. Ketidaklengkapan unsur-unsurnya
Sebuah kalimat jika tidak lengkap unsur-unsurnya apalagi unsur
tersebut seharusnya ada menjadi tidak berarti. Di dalam kalimat,
terdapat minimal dua unsur, yaitu subjek dan predikat. Kalimat yang
seharusnya memiliki unsur jabatan tersebut lalu secara tersurat tak
terungkap membuat kalimat menjadi rancu.
Contoh:
a. Dilengkapinya perpustakaan dengan koleksi buku remaja
menjadikan bertambahnya para pengunjung perpustakaan
sekolah.
(Kalimat ini tidak menjelaskan siapa yang melengkapi perpustakaan. Artinya, kalimat ini tidak menyertakan siapa pelakunya
atau subjek kalimatnya.)
b. Dengan bersemangat Pak guru menceritakan kepada anak-anak
muridnya agar mereka dapat mengambil hikmah.

(Kalimat ini tidak lengkap pada objeknya. Hal apa yang diceritakan
oleh pelaku tidak tertera atau dijelaskan. Jika pun strukturnya
dipertahankan, supaya tidak rancu, kata menceritakan yang
merupakan verba transitif diubah menjadi intransitif bercerita)
Perbaikan kalimatnya ialah:
a. Dilengkapinya perpustakaan dengan koleksi buku remaja oleh
kepala sekolah menjadikan bertambahnya para pengunjung
perpustakaan sekolah.
b. Dengan bersemangat Pak guru bercerita kepada murid-muridnya
agar mereka dapat mengambil hikmah.
2. Ketidaktepatan penempatan unsur-unsurnya
Kalimat yang tidak tepat kedudukan unsur-unsurnya membuat
kalimat tersebut tidak dapat dipahami atau sulit dimengerti.
Contoh:
a. Petani sebelum ada kebijakan impor gula dari pemerintah, tidak
pernah mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah.
b. Setelah ia dan istrinya mendapat teror terus-menerus, segera
melapor kepada pihak kepolisian.
Kedua kalimat ini terasa janggal karena ada ketidaktepatan
penempatan salah satu unsur kalimatnya. Jika diperhatikan, kesalahan
ada pada kata  petani yang seharusnya diletakkan setelah klausa
keterangan sebelum ada kebijakan impor gula dari pemerintah. Begitu pula
dengan kalimat kedua, kata atau subjek  ia dan istrinya seharusnya
diletakkan pada kalimat induk segera melaporkan kepada pihak kepolisian.
Perhatikanlah perbaikannya berikut ini.
a. Sebelum ada kebijakan impor gula dari pemerintah, petani tidak
pernah mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah.
b. Setelah mendapat teror terus-menerus, ia dan istrinya segera
melapor kepada pihak kepolisian.
Perhatikan kembali contoh berikut:
c. Selanjutnya saya akan berikan kekurangannya setelah pekerjaan
selesai.
d. Jadi, kita harus sukseskan pilkada tahun ini.

Kedua kalimat ini juga janggal. Keterangan aspek seperti  akan,
belum, telah, masih, sedang, dan sebagainya tidak boleh disisipkan pada
kata kerja pasif yang berupa ikatan erat antara subjek kata kerjanya.
Perhatikan perbaikannya berikut ini:
c. Selanjutnya akan saya berikan kekurangannya setelah pekerjaan
selesai.
d. Jadi, harus kita sukseskan pilkada tahun ini.
3. Penggunaan unsur-unsur kalimat yang berlebihan
Ketidakcermatan kalimat juga dapat dilihat dari penggunaan
unsur kalimat yang berlebihan. Unsur yang berlebihan itu dapat berupa
penggunaan kata yang sama artinya atau pemakaian kata tugas yang
tidak perlu.
Contoh:
a. Para ibu-ibu sedang mengikuti penyuluhan hidup sehat dan bersih.
b. Di dalam tubuhnya terdapat banyak virus-virus yang membahayakan.
c. Remaja harus mengetahui akan bahaya  narkoba.
d. Bagi siswa yang mengisi acara pensi harap segera menghubungi
panitia.
Kalimat pertama dan kedua berlebihan dalam hal pemakaian
kata  para dan  banyak yang menunjukkan makna jamak. Maka, kata
berikutnya tidak perlu diulang. Kalimat ketiga dan keempat tidak perlu
memakai kata tugas akan dan bagi. Jadi, kalimat yang benar ialah:
a. Para ibu sedang mengikuti penyuluhan hidup sehat dan bersih.
b. Di dalam tubuhnya terdapat banyak virus yang membahayakan.
c. Remaja harus mengetahui bahaya narkoba.
d. Siswa yang mengisi acara pensi harap segera menghubungi
panitia.
4. Pilihan kata tidak tepat
Ketidakefektifan atau ketidakcermatan penyusunan kalimat
juga dapat disebabkan karena pilihan kata tidak tepat. Hal ini dapat
dipengaruhi oleh bahasa sehari-hari atau pengaruh bahasa asing

Selain itu, ketidakpahaman terhadap arti sebuah kata menyebabkan
penggunaan kata tersebut tidak tepat.
Contoh:
a. Kepada yang  pernah  ke gunung ini pasti akan merasakan
dinginnya udara di sini.
b. Kenikmatan mie buatannya menggemparkan warga sekitarnya.
c. Rumahnya besar sendiri dibandingkan rumah-rumah tetangganya.
Kalimat pertama terdapat ketidakcocokan antara kata pernah
dan akan. Kata pernah menunjukkan sudah dilakukan, bertentangan
dengan kata akan yang baru atau belum dialami. Seharusnya kata akan
diganti dengan sudah. Kata depan kepada juga sebaiknya dihilangkan.
Kalimat kedua ketidaktepatan pada kata  menggemparkan. Kata ini
berkonotasi negatif yang berarti membuat panik. Padahal kenikmatan
adalah suatu kesenangan dan dalam hal ini berkaitan dengan urusan
rasa. Maka, frasa yang tepat adalah membuat takjub. Kalimat ketiga kata
besar sendiri dipengaruhi bahasa daerah gede dewe, yang tepat adalah
paling besar. Jadi, perbaikannya.
a. Mereka yang pernah ke gunung ini pasti sudah merasakan dinginnya udara di sini.
b. Kenikmatan mie buatannya membuat takjub warga sekitarnya.
c. Rumahnya paling besar dibandingkan dengan rumah-rumah
tetangganya.
 
C. Kalimat yang Cermat, tetapi tidak Komunikatif
Kalimat yang disampaikan oleh pembicara secara lisan atau penulis
secara tertulis mungkin saja telah sesuai dengan kaidah bahasa, namun jika
penyampaiannya tidak lugas dan padat, dapat menyulitkan komunikan
untuk memahaminya. Sebuah kalimat dapat saja penyusunannya sudah
cermat tapi tidak komunikatif. Hal ini dapat terjadi karena hal-hal berikut
ini.
1. Kalimat terlalu luas atau berbentuk kalimat majemuk kompleks.
Kalimat yang terlalu luas atau panjang dapat mengaburkan maksud yang sebenarnya dari kalimat tersebut. Meskipun penyusunannya tidak
menyalahi kaidah gramatikal, namun karena kata yang dipergunakan
banyak dan bercabang, dapat menyebabkan pesan yang dikandungnya jadi
tidak dapat ditangkap secara utuh.
- Karena dalam kurikulum itu bidang studi Bahasa Indonesia mendapat
tempat yang teratas berdasarkan alokasi waktu yang disediakan
untuk pelajaran Bahasa Indonesia, yaitu 8 jam pelajaran seminggu,
sedangkan untuk bidang studi yang lain berkisar dari 2 sampai dengan
6 jam seminggu, pelajaran Bahasa Indonesia dianggap sangat penting
dalam rangka mencapai pendidikan nasional berdasarkan Pancasila,
yaitu untuk meningkatkan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
kecerdasan, keterampilan, mempertinggi budi pekerti, memperkuat
kepribadian, dan mempertebal semangat kebangsaan.
- Bahasa Indonesia yang oleh Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928
diakui sebagai bahasa nasional dipakai di seluruh Indonesia, di daerahdaerah yang berbeda-beda latar belakang kebahasaan, kebudayaan,
kesukuan, dan di dalam lapisan masyarakat yang berbeda-beda pula
latar belakang  pendidikannya.
Dua contoh kalimat di atas merupakan kalimat luas atau panjang karena
terdapat klausa-klausa perluasan subjek dan predikat. Uraian kalimat yang
terlalu luas itu sulit dicerna jika disampaikan secara lisan, dan juga harus
dibaca lebih dari sekali untuk memahaminya dalam bentuk tulisan. Kalimat
dapat diperpendek agar lebih mudah dan cepat dipahami dalam bentuk
berikut ini.
- Dalam kurikulum itu, bidang studi Bahasa Indonesia mendapat
tempat teratas, yaitu 8 jam pelajaran seminggu, sedangkan untuk
bidang studi yang lain berkisar 2 sampai 6 jam seminggu. Karena
itu, pelajaran Bahasa Indonesia dianggap penting dalam rangka
mencapai pendidikan nasional berdasarkan Pancasila, yaitu untuk
meningkatkan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, kecerdasan,
keterampilan, mempertinggi budi pekerti, memperkuat  kepribadian,
dan mempertebal semangat kebangsaan.
-   Bahasa Indonesia yang dalam sumpah Pemuda telah diakui sebagai
bahasa nasional dipakai di seluruh Indonesia yang memiliki keragaman
bahasa, budaya, suku, dan lapisan masyarakat yang berbeda-beda  latar
belakang  pendidikannya 2. Kalimat yang terperinci namun pengertiannya secara umum sudah
diketahui
Kalimat yang cenderung panjang kemungkinan dibebani dengan
penjelasan yang harus terperinci. Namun, adakalanya kalimat dapat panjang
karena menggunakan keterangan yang tidak perlu. Keterangan tersebut
secara umum sudah diketahui oleh pendengar atau pembaca. Dengan kata
lain, penjelasan tersebut dapat diganti dengan kata yang sepadan tetapi
lebih hemat.
Contoh:
a. Hari ini, Rudi menggunakan baju dengan kerah pendek yang biasa
orang pakai untuk salat di masjid.
b. Andi memasukkan angin ke dalam ban sepeda agar ban itu kembali
dapat dijalankan.
Kalimat di atas terlalu panjang dan tidak efektif. Kedua kalimat di atas
dapat diganti dengan kalimat berikut.
a. Hari ini, Rudi memakai baju koko.
b. Andi memompa  ban sepedanya agar dapat jalan lagi.
3. Kalimat tidak logis
Kalimat yang disampaikan secara cermat juga dapat tidak komunikatif
karena tidak logis. Kalimat seperti ini dapat menyebabkan salah penafsiran
sehingga menimbulkan pemahaman dan tanggapan yang berbeda.
Contoh:
a. Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa,
selesailah karya tulis ini.
b. Pemenang terbaik ke-2 akan mendapatkan  voucher belanja seharga 2
juta rupiah.
Kalimat pertama memang tidak logis karena tidak mungkin dengan
mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa dapat membuat
karya tulis selesai. Kalimat kedua tidak logisnya pada kata terbaik. Makna
kata terbaik adalah paling baik, jadi tidak ada terbaik kedua. Kalimat di atas
dapat diperbaiki menjadi:
a. Penulis mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
karya tulis ini dapat penulis selesaikan. Atau Puji syukur kepada Tuhan 146 Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Semenjana Kelas X
Yang Maha Esa karena penulis dapat menyelesaikan karya tulis ini.
b. Pemenang ke-2 akan mendapatkan  voucher belanja seharga 2 juta
rupiah.
D. Menggunakan Kalimat yang Efektif dan Santun
Dalam komunikasi, bukan hanya penyampaian kalimat yang efektif
dan komunikatif yang harus diperhatikan, tetapi juga kesantunan dalam
berbahasa. Kalimat yang santun lebih ditujukan untuk penghormatan
kepada mitra bicara atau komunikan. Penyampaian kalimat memang harus
tetap efektif, cermat, dan komunikatif juga bernilai rasa bagus dan santun.
Untuk menyampaikan kalimat yang santun, harus dipertimbangkan
pula penggunaan kosakata baku dan pilihan kata yang sewajarnya serta
tidak berkonotasi kurang baik. Dengan kalimat yang efektif dan santun,
tanggapan yang muncul dari mitra komunikasi juga akan berkesan baik.
Perhatikanlah contoh kalimat di bawah ini.
1a. Agar kami dapat memberikan nilai pada pekerjaan Saudara, kami perlu
data pribadi Saudara.
Bandingkan dengan:
1b. Agar kami dapat mengevaluasi pekerjaan Saudara, kami membutuhkan
data pribadi Saudara.
2a. Yang kami tahu selama ini, belum ada siswa yang dikeluarkan karena
kasus narkoba.
Bandingkan dengan:
2b. Sepengetahuan kami, belum ada siswa yang dikeluarkan karena kasus
narkoba.
3a. Setelah membaca surat Saudara tertanggal 4 Juli 2007 dengan nomor
surat 122/PC-3/2007, maka kami kirimkan surat balasan...
Bandingkan dengan:
3b. Menjawab surat Saudara tertanggal 4 Juli 2007, Nomor 122/PC-03/2007,
kami sampaikan bahwa...
4a. Untuk menyambut tamu yang kita hormati, kami harap hadirin
berdiri.Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Semenjana Kelas X 147






No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.