Tugas 1 Menangkap Makna Teks Eksemplum

Tugas 1 Menangkap Makna Teks Eksemplum

Teks eksemplum memiliki tujuan agar pembaca dapat menilai karakter atau watak pelaku di dalam teks tersebut. Peristiwa yang terjadi dalam teks eksemplum dianggap sebagai insiden yang menjadi bahan renungan. Agar dapat memahami insiden dan interpretasi yang terjadi dalam teks eksemplum, pemahaman terhadap kosakata menjadi sangat penting. Pada Tugas 1 ini kamu diminta untuk dapat menangkap makna teks eksemplum melalui pemahaman makna kosakata dan kalimat yang terdapat dalam teks tersebut. Kamu juga diminta untuk memahami hal yang disampaikan penulis pada setiap bagian struktur teks eksemplum. Untuk itu, kerjakanlah tugas berikut secara berkelompok sesuai dengan perintah!
Sekarang baca dan pahamilah teks berikut! Kemudian, jawablah pertanyaan yang mengikutinya!

Penggembala domba dan serigala
Alkisah, di sebuah desa hiduplah seorang anak gembala. Ia selalu menggembalakan domba milik tuannya di hutan yang letaknya tidak jauh dari kampungnya. Hutan itu tampak gelap karena banyak pohon yang daun-daunnya sangat rimbun. Karena sudah lama tinggal di sana, ia pun mulai bosan. Untuk mengusir kebosanannya, penggembala selalu menghibur diri dengan bermain bersama anjingnya. Untuk mengusir sepi, ia pun sering memainkan serulingnya.
  Pada suatu hari ketika ia menggembalakan dombanya, ia teringat pada pesan tuannya agar dia berteriak meminta bantuan apabila melihat serigala mengintai dombanya. Orang kampung akan datang membantu apabila mendengar teriakan itu. Di tengah sepinya hutan, timbullah pikiran iseng penggembala domba. Ia membayangkan suatu kelucuan ketika melihat orang kampung berlari ke arah hutan apabila dia berteriak. Sekarang anak gembala itu mencobanya. Walaupun ia tidak melihat seekor serigala, ia berpura-pura lari ke arah kampung dan berteriak sekeras-kerasnya, “Serigala, serigala!”. Seperti yang dia duga, orang-orang kampung yang mendengar teriakannya itu cepat-cepat meninggalkan pekerjaan mereka dan berlari ke arah anak gembala tersebut. Akan tetapi, mereka sangat terkejut karena tidak menemukan serigala dan melihat anak gembala yang berteriak itu tertawa terbahak-bahak. Anak gembala itu tertawa karena berhasil menipu orang-orang kampung. Beberapa hari kemudian, anak gembala itu kembali berteriak, “Serigala! serigala!”, orang-orang kampung kembali berlari dan datang untuk menolongnya. Mereka kembali terkejut karena hanya menemukan anak gembala yang tertawa terbahak-bahak.
  Pada suatu sore ketika matahari mulai terbenam, seekor serigala benar-benar datang dan menyambar domba yang digembalakan oleh anak tersebut. Dalam ketakutannya, anak gembala itu berlari ke arah kampung dan berteriak, “Serigala! serigala!” Akan tetapi, orang-orang kampung hanya diam walaupun mereka mendengar teriakan anak gembala. Mereka tidak datang untuk membantu anak itu. “Dia tidak akan bisa menipu kita lagi,” kata mereka. Serigala itu berhasil menerkam dan memakan domba yang digembalakan oleh penggembala, kemudian lari kembali masuk ke dalam hutan.
  Kebohongan yang dilakukan anak itu telah merugikan dirinya sendiri. Ia terpaksa kehilangan domba karena dimakan oleh serigala. Sendainya ia tidak membohongi orang kampung, tentu orang kampung akan datang membantu sehingga dombanya tidak dimakan serigala. Mereka tidak membantu karena tidak percaya pada teriakan minta tolong anak itu lagi.
Diolah dari sumber : http://www.ceritakecil.com/cerita-dan-dongeng/Anak-Penggembala-dan-Serigala-39

Teks “Penggembala Domba dan Serigala” di atas tidak akan dapat  dipahami, baik tujuan maupun pesan atau interprertasi yang ada di dalamnya apabila kamu tidak dapat menangkap makna teks tersebut. Untuk itu, kamu harus mengetahui dan menangkap makna kosakata dan kalimat yang terdapat di dalamnya. Sekarang tentukanlah makna kata-kata berikut berdasarkan pemahamanmu. Untuk membantumu, kamu dapat menggunakan Kamus Besar Bahasa Indonesia sebagai acuan.
No. Kata-kata Sulit
1 gembala, menggembala
2 penggembala
3 rimbun
4 mengusir
5 mengintai
6 iseng
7 terbahak-bahak
8 menipu
9 kampung
10 menerkam
Untuk memperdalam pemahamanmu tentang  penggunaan kata-kata yang maknanya sudah kamu tulis itu, buatlah kalimat dengan menggunakan kata- kata tersebut seperti contoh dalam tabel berikut. Kamu dapat mengembangkan kreativitasmu dalam merangkai kata-kata menjadi kalimat yang baik dengan menggunakan kata-katamu sendiri. Butir 1 dalam format tugas berikut dapat kamu jadikan sebagai contoh.

No. Kata-kata Sulit Kalimat
1 gembala
menggembala
Setiap hari sepulang sekolah, anak yang pintar itu menggembala sapi di sawah dekat rumahnya.
2 penggembala
3 rimbun
4 mengusir
5 mengintai
6 iseng
7 terbahak-bahak
8 menipu
9 kampung
10 menerkam
Agar pemahamanmu tentang isi teks eksemplum “Penggembala Domba dan Serigala” di atas lebih dalam, jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan jelas! 
1) Dapatkah kamu menentukan bagian yang termasuk ke dalam orientasi, insiden, dan interpretasi? 2) Dapatkah kamu menangkap makna yang disampaikan penulis pada bagian orientasi, insiden, dan interpretasi? Coba sebutkan dan tuliskan dengan kalimat yang sederhana dan mudah dipahami. 3) Dapatkah kamu menangkap makna pesan moral yang disampaikan penulis dalam teks tersebut? Coba kamu sebutkan dan tuliskan dengan kalimat yang sederhana dan mudah dipahami. Pada bagian struktur mana pesan tersebut dapat kamu temukan? 4) Sekarang carilah teks eksemplum di media massa cetak atau elektronik, seperti koran, majalah, atau internet. Kemudian, temukanlah kata- kata tersebut kemudian buat kalimat dengan menggunakan kata-kata tersebut! Sebagai acuan, kamu dapat menggunakan Kamus Besar Bahasa Indonesia. Kamu dapat mengerjakan tugas ini dalam format seperti berikut.
Terlampir

Kalimat:
Setelah kamu menangkap dan memahami makna kata-kata yang ada di dalam teks yang kamu cari di media tersebut, sekarang tentukanlah interpretasi dan pesan moral yang disampaikan penulis! Mengapa pesan moral itu penting untuk diketahui dan dipelajari.




sumber: buku pegangan siswa kelas IX bahasa Indonesia kurikulum 2013