Menyimak untuk memahami lafal, tekanan, nada, jeda, intonasi yang lazim/baku dan yang tidak

BAB 1
MENYIMAK UNTUK MEMAHAMI LAFAL,
TEKANAN, INTONASI, DAN JEDA YANG LAZIM/
BAKU DAN YANG TIDAK
Standar
Kompetensi
-    Berkomunikasi dengan bahasa Indonesia setara tingkat
semenjana
Kompetensi
Dasar
- Menyimak untuk memahami lafal, tekanan, intonasi,
dan jeda yang lazim/baku dan  yang tidak.
Indikator
- Reaksi kinetik (menunjukkan sikap memerhatikan,
mencatat) terhadap lafal, tekanan, intonasi, dan jeda
yang lazim/baku dan yang tidak
- Komentar atau ungkapan lisan terhadap lafal, tekanan,
intonasi, dan jeda yang lazim/baku dan yang tidak
Pada Bab ini, kita akan mempelajari unsur-unsur bunyi dan hal-hal yang
berkaitan dengan penggunaannya seperti, lafal, tekanan, intonasi, dan jeda
yang lazim atau baku serta yang tidak. Tujuannya agar kita dapat menunjukan
reaksi kinetik, seperti memerhatikan, mencatat, serta mengomentari lafal,
tekanan, intonasi, dan penggunaan jeda yang lazim/baku dan yang tidak
terhadap wacana yang dibacakan. Di samping itu, dalam bab ini kita juga
akan mempelajari ciri bahasa Indonesia baku.

Tujuan Menyimak
Salah satu keterampilan bahasa ialah  menyimak. Menyimak
menggunakan indra pendengaran, namun bukan berarti saat mendengar
seseorang sudah dikatakan sedang menyimak. Sesungguhnya proses
menyimak tidak sekadar mendengar, tetapi lebih dari itu, yaitu mendengar
dengan memusatkan perhatian kepada objek yang disimak. Proses
menyimak merupakan kegiatan mendengarkan yang disengaja dalam
rangka mencapai maksud-maksud tertentu. Maksud-maksud tersebut
misalnya, untuk tujuan belajar, mengapresiasi sebuah karya, mendapatkan
informasi khusus, memecahkan masalah, atau untuk memahami aspekaspek sebuah bahasa.
Kegiatan menyimak yang bertujuan untuk mempelajari aspek-aspek
bahasa meliputi hal-hal berikut.
a. Pengenalan dan pemahaman tentang unsur-unsur bunyi dan hal yang
membentuknya seperti alat ucap yang disebut dengan ilmu fonetik dan
fonemik.
b. Proses pembentukan kata, frasa, klausa, kalimat, dan unsur-unsur
kalimat.
c. Pembagian kosakata dan hal yang menyangkut makna. Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Semenjana Kelas X
d. Makna kata berdasarkan situasi dan konteks pemakaiannya.
e. Makna budaya yang tercakup dan tersirat dalam suatu pesan, dan
sebagainya.
B. Pemahaman terhadap Lafal, Tekanan, Intonasi, dan
Jeda
Unsur bahasa yang terkecil berupa lambang bunyi ujaran disebut
fonem. Ilmu yang mempelajari fonem disebut fonologi atau fonemik. Fonem
dihasilkan oleh alat ucap manusia yang dikenal dengan artikulasi. Dalam
bentuk tertulisnya disebut huruf. Lambang-lambang ujaran ini di dalam
bahasa Indonesia terbagi dua, yaitu vokal dan konsonan. Cara mengucapkan
lambang-lambang bunyi ini disebut dengan lafal. Jadi  lafal adalah cara
seseorang atau sekelompok penutur bahasa dalam mengucapkan lambanglambang bunyi yang dihasilkan oleh alat ucapnya.
Fonem  vokal di dalam bahasa Indonesia secara umum dilafalkan
menjadi delapan bunyi ujaran walaupun penulisannya hanya lima ( a, i , u,
e, o ). Misalnya,
fonem   / a /  dilafalkan  [ a ]
fonem  / i /  dilafalkan  [ i ]
fonem  / u /  dilafalkan  [u ]
fonem  / e / dilafalkan tiga bunyi yaitu: [ e ] ,  [ ə ]  atau e lemah, dan  [ε]
atau e lebar.
Contoh pemakaian katanya;
lafal [ e ] pada kata < sate >
lafal [ə ] pada kata < pəsan >
lafal [ε ] pada kata < n ε n ε k >
fonem  / o / terdiri atas lafal [ o ] biasa dan lafal [  ] atau o bundar.
Contoh pemakaian katanya:
lafal [ o ] pada kata [ orang ]
lafal [  ] pada kata [ p h n ], saat mengucapkannya bibir lebih maju
dan bundar.
Variasi lafal fonerm /  e / dan /  o / ini memang tak begitu dirasakan,


Lafal dan fonem merupakan  unsur segmental di dalam bahasa  Indonesia.
Selain unsur ini, ada pula unsur lain yang fungsinya berkaitan dengan unsur
suprasegmental, yaitu tekanan, intonasi, dan jeda. Tekanan adalah gejala
yang ditimbulkan akibat adanya pengkhususan dalam pelafalan sebuah
suku kata atau kata.  Tekanan adalah bentuk tinggi rendahnya, panjang
pendeknya, atau keras lembutnya suara atau pengucapan. Biasanya kata
yang mengalami tekanan tertentu adalah kata yang dipentingkan.
Tekanan dalam bahasa Indonesia tidak mengubah makna seperti
pada bahasa Batak Toba /bóntar/ artinya putih, dan /bentár/ artinya darah.
Tekanan hanya menunjukkan sesuatu kata atau frasa yang ditonjolkan atau
dipentingkan agar mendapat pemahaman secara khusus bagi pendengar.
Tekanan tertentu pada sebuah kata atau frasa menguatkan maksud
pembicara. Biasanya tekanan didukung oleh ekspresi atau mimik wajah
sebagai bagian dari ciri bahasa lisan.
Contoh penggunaan pola tekanan:
1. Adi membeli novel di toko buku.
(yang membeli novel Adi, bukan orang lain)
2. Adi membeli novel di toko buku.
(Adi membeli novel, bukan membaca)
3. Adi membeli novel di toko buku.


Ciri suprasegmental lainnya adalah  intonasi. Intonasi ialah tinggi
rendahnya nada dalam pelafalan kalimat. Intonasi lazim dinyatakan dengan
angka (1,2,3,4). Angka 1 melambangkan titinada paling rendah, sedangkan
angka 4 melambangkan titinada paling tinggi. Penggunaan intonasi
menandakan suasana hati penuturnya. Dalam keadaan marah seseorang
sering menyatakan sesuatu dengan intonasi menaik dan meninggi,
sedangkan suasana sedih cenderung berintonasi menurun. Intonasi juga
dapat menandakan ciri-ciri sebuah kalimat. Kalimat yang diucapkan
dengan intonasi akhir menurun biasanya bersifat pernyataan, sedangkan
yang diakhiri dengan intonasi menaik umumnya berupa kalimat tanya.


Contoh:
- Mereka sudah pergi.
- Mereka sudah pergi?  Kapan?
Berbicara tentang intonasi  berarti berbicara juga tentang jeda. Jeda adalah
penghentian atau kesenyapan. Jeda juga berhubungan dengan intonasi,
penggunaan intonasi yang baik dapat  ditentukan pula oleh penjedaan
kalimat yang tepat. Untuk kalimat panjang penempatan jeda dalam
pengucapan menentukan ketersampaian pesan. Dengan jeda yang tepat
pendengar dapat memahami pokok-pokok isi kalimat yang diungkapkan.
Penggunaan jeda yang tidak baik membuat kalimat terasa janggal dan tidak
dapat dipahami. Dalam bahasa lisan, jeda ditandai dengan kesenyapan.
Pada bahasa tulis jeda ditandai dengan spasi atau dilambangkan dengan
garis miring [/], tanda koma [,], tanda titik koma [;], tanda titik dua [:], tanda
hubung [-], atau tanda pisah [--].  Jeda juga dapat memengaruhi pengertian
atau makna kalimat. Perhatikan contoh di bawah ini.
Menurut pemeriksaan dokter Joko Susanto memang sakit
Kalimat ini dapat mengandung pengertian yang berbeda jika jedanya
berubah. Misalnya,
a.   Menurut pemeriksaan / dokter Joko Susanto / memang sakit. 0 Bahasa Indonesia SMK/MAK Setara Tingkat Semenjana Kelas X
(yang sakit dokter Joko Susanto)
b.    Menurut  pemeriksaan dokter / Joko Susanto / memang sakit.
(yang memeriksa dokter dan yang sakit ialah Joko Susanto)
c.    Menurut pemeriksaan dokter Joko/ Susanto/ memang sakit.
(yang memeriksa bernama dokter Joko, yang sakit Susa


C. Ciri Bahasa Indonesia Baku
Bahasa baku adalah bahasa yang  sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang berlaku. Pedoman yang digunakan adalah Kamus Besar Bahasa
Indonesia, Ejaan Yang Disempurnakan (EYD), Pedoman Pembentukan Istilah,
dan Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Bahasa yang tidak mengikuti kaidahkaidah bahasa Indonesia disebut bahasa tidak baku.
Fungsi bahasa baku ialah sebagai pemersatu, pemberi kekhasan,
pembawa kewibawaan, dan kerangka acuan. Ciri-ciri ragam bahasa baku,
yaitu, sebagai berikut.
1. Digunakan dalam situasi formal, wacana teknis, dan forum-forum
resmi seperti seminar atau rapat.
2. Memiliki kemantapan dinamis artinya kaidah dan aturannya tetap dan
tidak dapat berubah.
3. Bersifat kecendekiaan, artinya wujud dalam kalimat, paragraf, dan
satuan bahasa yang lain mengungkapkan penalaran yang teratur.
4. Memiliki keseragaman kaidah, artinya kebakuan bahasa bukan penyamaan ragam bahasa, melainkan kesamaan kaidah.
5. Dari segi pelafalan, tidak memperlihatkan unsur kedaerahan atau
asing.