membaca cepat untuk memahami informasi tertulis dalam konteks bermasyarakat


Kompetesi Dasar: Membaca cepat untuk memahami informasi tertulis dalam konteks bermasyarakat.
A. Membaca Cepat Permulaan (120-150 Kata Tiap Menit) dengan Menggunakan Teknik Membaca Cepat
1. Membaca Cepat Permulaan
Hal utama dalam membaca cepat adalah pemahaman yang cepat. Cara membaca cepat dapat dilatih dengan latihan untuk memperoleh cara yang efektif tanpa membuang waktu dan tidak mengabaikan tujuann utama, yaiitu memperoleh informasi  cepat dan akurat.
2. Pola-Pola Membaca Cepat
  • Pola Horizontal
  • Pola Vertikal
  • Pola  Diagonal
  • Pola Zig Zag
  • Pola Spiral
  • Pola Blok
3. Menghitung Kecepatan Membaca
  1. Catatlah waktu anda memulai membaca
  2. Catatlah waktu anda setelah selesai membaca
  3. Berapa waktu yang anda butuhkan dalam membaca
  4. Hitunglah jumlah kata yang anda baca
  5. Bagilah jumlah kata yang anda baca dengan waktu yang anda butuhkan dalam membaca
  6. Kalikan hasil bagi jumlah kata yang anda baca dengan jumlah waktu anda membaca
4. Teknik Membaca Cepat
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membaca cepat diantaranya adalah:
  1. Pilih bacaan yang hendak digunakan untuk latihan membaca cepat
  2. Topik bacaan yang dipilih untuk pertama kali hendaknya yang anda pahami
  3. Siapkan jam tangan, catat waktu ketika memulai membaca
  4. Beri tanda dimana anda memulai membaca
  5. Beri tanda dimana anda berhenti membaca
  6. Catat waktu berakhirnya membaca
  7. Hitung waktu yang dibutuhkan untuk membaca
  8. Hitung jumlah kata dalam wacana yang telah anda baca
  9. Bagilah jumlah kata yang telah anda baca dengan waktu yang telah anda gunakan untuk membaca sehingga menghasilkan jumlah kata yang dibaca per menit
  10. Jawablah pertanyaan yang berhubungan dengan teks tanpa membaca kembali. Apabila anda bisa mejawab di atas 80% dengan jawaban yang benar, maka pemahaman anda mengenai isi bacaan cukup baik
  11. Apabila dapat membaca cepat lebih dari 120 kata per menit dengan pemahaman dia atas 80%, maka anda dianggap cukup berhasil dalam membaca cepat
B. Membaca Cepat Lanjutan dengan Menerapkan Teknik Pindai (Scanning) dan Teknik Layap (Skimming)
- Membaca Cepat dengan Teknik Memindai (Scanning)
Memindai artinya melihat dengan cermat dan lama atau memandangi. Membaca dengan teknik pindai (scanning) berarti membaca dengan cepat tanpa membaca secara terperinci terhadap objek yang dianggap tidak dibutuhkan dalam bacaan itu. Arah membaca langsung kepada bahan atau informasi yang dicari dalam bacaan itu.
- Membaca Cepat dengan Teknik Layap (Skimming)
Membaca dengan teknik skimming (layap) adalah membaca dengan tujuan mencari inti sari, topik bacaan atau mencari informasi tertentu dengan cara membaca cepat/ meluncur dari paragraf satu ke paragraf berikutnya, halaman demi halaman, sampai inti sari, topik atau informasi tertentu yang dicari dari bacaan itu ditemukan. Apabila sudah ditemukan, maka teknik membaca kembali kepada kecepatan normal, cermat dan detail.
- Membuat Catatan Pokok-pokok Isi Bacaan
Langkah yang perlu untuk membuat catatan tersebut, adalah Baca judul bacaan, baca bacaan itu secara garis besar terlebih dahulu beberapa kali, baru kemudian dibaca ulang kembali secara terperinci, setelah dibaca secara terperinci buat catatan tema bacaan itu, setelah tema bacaan didapat lanjutkan dengan mencatat topik-topik bacaan tiap paragraf, kemudian buat suatu tanya jawab berdasarkan catatan yang telah anda buat sebagai alat penguji catatan anda apakah sudah mencakup isi bacaan atau tidak dan terakhir buat catatan keseluruhan berdasarkan tema bacaan, topik bacaan, dan uraian tanya jawab yang menurut anda paling penting dari isi bacaan itu.
C. Teknik Menafsirkan Kata, Bentuk Kata dan Ungkapan serta Penggunaan Kamus
- Ungkapan
Ungkapan adalah kelompok kata atau golongan kata yang menyatakan makna khusus (makna unsur-unsurnya sering kali kabur) atau susunan kata (biasanya dapat berupa kata, frasa atau pun kalimat) yang maknanya tidak sama dengan gabungan makna anggota-anggotanya.
Ungkapan sering kali digunakan berkomunikasi baik lisan maupun tulis, agar bahasa yang digunakan menjadi lebih hidup, komunikatif dan seringkali digunakan untuk menyindir suatu perbuatan, keadaan, atau akibat sesuatu hal.
- Memilih Kata
Memilih kata atau pilihan kata (diksi) ketika berkomunikasi baik secara lisan maupun tulis, merupakan hal yang penting, karena apabila pilihan kita itu tidak tetap maka akan menimbulkan salah pengertian, rancu, atau tidak dapat dimengerti sama sekali.
 Nilai Rasa Sebuah Kata
Dalam bahasa Indonesia terdapat kata-kata yang sama artinya, tetapi mempunyai nilai rasa yang berbeda karena ada suatu kata yang dinilai lebih halus atau santun dibandingkan dengan yang lainnya.
- Penggunaan Kamus
Penggunaan kamus merupakan hal yang penting dalam mempelajari bahasa. Kamus adalah buku yang berisi pilihan kata-kata suatu bahasa, atau suatu kelas kata khusus, biasanya disusun secara alfabetis, dengan penjelasan-penjelasan mengenai maknanya serta informasi lainnya mengenai kata-kata, dinyatakan atau diekspresikan dalam bahasa yang sama atau dalam bahasa lain, disebut juga leksikon atau glosari.
Kamus memiliki berbagai jenis diantaranya :
  1. Kamus Umum adalah kamus yang berisi segala kata dalam suatu bahasa beserta maknanya. Misalnya Kamus Umum Bahasa Indonesia
  2. Kamus Khusus adalah kamus yang garapan atau cangkupannya terbatas pada suatu bidang tertentu saja. Misalnya kamus Linguistik, Kamus Ekonomi, Kamus Teknik, Kamus Komputer dan sebagainya.
- Informasi dalam Kamus
Setiap lema mempunyai kerangka informasi sebagai berikut:
  1. Lema yang berupa tunggal, kata berimbuhan, kata berulang, kata majemuk, frase (gabungan kata) atau akronim menjadi judul tiap entri, dan itulah yang dijelaskan dalam batang tubuh kamus
  2. Semua lema disusun secara alfabetis
  3. Tiap lema ditulis dengan pemenggalan berdasarkan pedoman terperinci yang dimuat dalam bagian lain dari kamus
  4. Sesuai dengan konteks dan keperluan, setiap lema diberi label berikut:
-          Label ragam bahasa
-          Label kelas kata
-          Label penggunaan bahasa yang menunjukkan bahasa dialek melayu, bahasa daerah atau bahasa asing.
-          Label bidang kehidupan dan bidang ilmu yang menunjukkan dalam bidang apa kata yang bersangkutan dipergunakan.
-          Penunjukkan pelafalan / e’ / untuk membedakannya dari pelafalan /e/
-          Penjelasan makna berupa batasan makna, uraian penggunaan, atau padanan kata.
 Kompetesi Dasar: Memahami informasi tertulis dalam berbagai bentuk teks.
A. Memahami Berbagai Bentuk Informasi Tertulis
- Memahami Informasi Grafis
Grafik adalah lukisan pasang surut suatu keadaan dengan garis atau gambar, biasanya menggambarkan turun naiknya hasil, statistik dan sebagainya.
Grafik terdiri atas beberapa macam, misalnya grafik batang, garis, kolom, pie (lingkaran), dan sebaginya.
Memahami Informasi Matriks
Matriks adalah kerangka, bagan, atau tabel yang disusun dalam lajur dan jajaran sehingga butir-butir uraian yang diisikan dapat dibaca dari atas kebawah dan dari kiri ke kanan.
Mencatat Isi Pokok Informasi
Ada beberapa cara yang dilakukan untuk dapat membuat catatan, yaitu sebagai berikut:
  1. Baca kembali beberapa kali wacana tersebut sampai dengan memahaminya
  2. Buatlah daftar pertanyaan yang berhubungan dengan wacana itu
  3. Buatlah daftar istilah-istilah penting yang terdapat dalam wacana itu
  4. Jawablah pertanyaan-pertanyaan tersebut
  5. Cari arti kata dari istilah-istilah penting tersebut
  6. Buatlah ringkasan dari wacana dengan cara menyimpulkan jawaban-jawaban atau istilah-istilah penting yang telah dijawab berdasarkan daftar pertanyaan.
Mengidentifikasi Berbagai Macam Teks
Dalam bahasa Indonesia dikenal empat macam teks, yaitu:
  1. Narasi yaitu suatu bentuk wacana yang menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada pembaca suatu peristiwa yang telah terjadi. Teks narasi berusaha untuk menjawab apa yang telah terjadi.
  2. Argumentasi berasal dari kata argumen berarti alasan. Karangan argumentasi adalah karangan yang mengemukakan alasan, contoh, dan bukti yang kuat serta meyakinkan, sehingga orang akan terpengaruh dan membenarkan pendapat, gagasan, sikap, dan keyakinan yang ditulis dalam karangan tersebut.
  3. Deskripsi yaitu karangan yang berisi gambaran mengenai suatu hal/ keadaan sehingga pembaca seolah-olah melihat, mendengar atau meraba hal tersebut.
  4. eksposisi yaitu karangan yang berupa pemaparan suatu objek atau penjelasan tentang suatu topic dengan tujuan memberi informasi atau pengetahuan tambahan bagi pembaca.
Melisankan Informasi Non-Verbal
Informasi dapat disampaikan dalam dua cara yaitu, dalam bentuk verbal (lisan) dan dalam bentuk nonverbal, misalnya dalam bentuk tertulis, gambar, tabel, grafik, dan sebaginya.
B. Menyimpulkan Informasi dengan Teknik Induktif dan Deduktif
Membuat Simpulan
Teknik membuat simpulan dapat dibuat dengan dua macam cara, yaitu:
  1. Teknik membuat simpulan induktif yaitu teknik membuat simpulan induktif disusun mulai dari pengumpulan data/fakta dan berakhir pada kesimpulan yang merupakan ciri umum dat/fakta yang diamati
  2. Teknik membuat simpulan deduktif yaitu teknik membuat simpulan yang bertolak dari suatu kesimpulan umum kemudian dijabarkan contoh-contoh yang mengandung ciri-ciri umum itu.
Kompetesi Dasar: Melafalkan kata dengan artikulasi yang tepat.
A. Melafalkan Kata dengan Artikulasi yang Tepat
- Fonologi
Fonologi terdiri atas dua bagian ilmu, yaitu:
  1. Fonetik, yaitu ilmu yang mempelajari atau menganalisisi bunyi ujar serta mempelajari bagaimana alat ujar itu dapat menghasilkan bunyi.
  2. Fonemik, yaitu ilmu yang mempelajari bunyi ujar dalam fungsinya sebagai pembeda arti.
 Mengucapkan Kata dengan Tekanan dan Artikulasi yang Tepat
Setiap ujaran mempunyai tekanan/ nada, pada masing–masing kata atau kalimat. Tekanan yang diucapkan tersebut bergantung pada pentingnya kata atau kalimat berdasarkan situasi yang terjadi pada si pembicara.
  1. Tekanan dinamik silabis
  2. Tekanan dinamika emfasis
  3. Tekanan wakutn/ tempo
Penggunaan Lafal Bahasa Indonesia Baku Berdasarkan Konsep Lafal Baku Bahasa Indonesia
Dalam melafalkan Bahasa Indonesia kadang – kadang dipengaruhi oleh lafal bahasa daerah, sehingga berbeda dengan lafal bahasa Indonesia baku. Apabila pelafalannya tidak sesuai dengan bahasa indonesia baku, maka akan terjadi perbedaan arti. Untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya menggunakan cara pelafalan kata atau kalimat yang benar. Oleh karena itu, fonetik dan fonemik sangat dibutuhkan dan dapat dipelajari pada kamus yang menulisakan cara pelafalan suatu kata yang benar berdasarkan bahasa Indonesia baku.
Kompetesi Dasar: Memilih kata, bentuk kata, dan ungkapan yang tepat.
A. Memilih Kata, Bentuk Kata, dan Ungkapan Yang Tepat
- Kata dan Ungkapan yang sesuai dengan Tuntutan Situasi Komunikasi
Ketika kita melakukan komunikasi baik secara lisan maupun tertulis kadang–kadang secara tidak sengaja atau tidak, sering menggunakan ungkapan. Penggunaan ungkapan ketika berkomunikasi akan menghidupkan suasana, misalnya kalimat tersebut menjadi lebih hidup, tidak monoton, hangat dan menarik.
Untuk menguasai ungkapan denagn baik, dibutuhkan latihan tentang penggunaan ungkapan secara tepat sesuai dengan tuntutan situasi komunikasi, misalnya untuk situasi komunikasi yang gembira, situasi sedih, tegang, menakutkan, santai dan sebagainya dibutuhkan ungkapan yang berbeda.
 Penggunaan Kata, Bentuk Kata dan Ungkapan
Menggunakan kata, bentuk kata dan ungkapan secara tepat sesuai dengan situasi komunikasi merupakan hal yang penting agar apa yang kita maksudkan dapat dipahami oleh lawan bicara kita.
B. Pemakaian Kata Bersinonim
- Sinonim
Sinonim adalah sebuah kata yang dikelompokkan dengan kata–kata lain di dalam klasifikasi yang sama berdasarkan makna umum. Artinya memiliki makna pusat yang sama tetapi berbeda dalam nilai rasa.
Pengulangan Mubazir
Dalam membuat sebuah kalimat kadang–kadang terdapat penggunaan kata yang sama secara berulan–ulang. Pengulangan kata tersebut menjadi mubazir. Oleh karena itu, untuk menghindarinya kita perlu menggantinya dengan menggunakan sinonim atau ungkapan yang tepat, tetapi penggantian kata tersebut tidak boleh merubah pengertian atau makna kalimat itu, sehingga penggunaan kalimat menjadi lebih efektif.
Contoh: Direktur perusahaan itu meminta perwakilan para perkerja untuk melakukan perundingan,tetapi para perkerja tetap menolak permintaan itu,kecuali ada jaminan tututan kenaikan gaji mereka dipenuhi.
sebaiknya: Direktur perusahaan itu meminta perwakilan para perkerja untuk melakukan perundingan,tetapi karyawan tetap menolak permintaan itu,kecuali ada jaminan tuntutan kenaikan gaji mereka dipenuhi.
- Honomin
Honomin,yaitu dua kata atau lebih yg sama bunyinya tetapi berbeda artinya.Misalnya kata jarak dalam kalimat berikut ini.
(a) Jarak antara Jakarta dan Cirebon kami tempuh dalam waktu 4 jam.
(b) Pada zaman dahulu orang menggunakan buah jarak sebagai lampu penerang rumah.
————————————————————————————————————————————————
SUMBER: Komaruddin S., Erien dan Atih Supriatih. 2007. Panduan Kreatif Bahasa Indonesia untuk SMK Kelas X. Erlangga.
Be the first to like this post.

BALASAN-MU

Gravatar