Tugas 1 Memahami Teks Eksemplum “Putri Tangguk”

Tugas 1 Memahami Teks Eksemplum “Putri Tangguk”


Pada Tugas 1 ini kamu diperkenalkan pada teks eksemplum yang menceritakan kehidupan seorang wanita serta keluarganya. Teks eksemplum yang digunakan sebagai model dalam pembelajaran ini berjudul “Putri Tangguk” yang sudah diolah sesuai dengan kebutuhan pembelajaran. Sebagai sebuah teks sastra, teks “Putri Tangguk” sangat menarik untuk dipelajari karena pesan moral yang disampaikan penulis sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Agar kamu dapat memahami teks eksemplum, bacalah teks “Putri Tangguk” berikut dengan teliti. Pahami makna dan istilah  yang ada di dalamnya!
Alkisah, di Desa Bunga Tanjung ada seorang perempuan tua yang mempunyai huma. Humanya tidak begitu luas, hanya seluas tangguk penangkap ikan, tetapi hasilnya melimpah ruah. Putri Tangguk nama perempuan itu. Ia  memiliki tujuh orang anak. 
   Pada suatu malam, Putri Tangguk dan suaminya sedang berbincang-bincang tentang masa depan keluarganya. Ketika itu, ketujuh anak mereka sudah tidur dengan pulas. “Wahai Kakanda”, kata Putri Tangguk kepada suaminya sambil menghela napas panjang. “Kita telah bekerja terus-menerus dan tidak henti-henti menuai padi. Hamba merasa sangat lelah. Anak-anak kita pun tidak terurus lagi. Lihatlah anak-anak kita yang tidak  pernah lagi berdandan. “Ya,” jawab suaminya sambil duduk! Kalau itu keinginan Dinda, Kanda tidak akan  berhuma lagi karena ketujuh lumbung padi sudah penuh.  Hujan yang turun malam itu sangat lebat membuat suasana tempat tinggal Putri Tangguk semakin sunyi.
   Keesokan harinya, pagi yang masih dingin tidak menghalangi niat Putri Tangguk dan suaminya pergi ke sawah untuk menuai padi. Pekerjaan itu biasa mereka lakukan setiap pagi demi memenuhi kebutuhan keluarga.  Jalan menuju huma yang mereka tuju sangat licin sehingga  Putri Tangguk beserta suami dan anak-anaknya sering tergelincir. Bahkan, anak- anaknya ada juga yang terjatuh. Perempuan setengah baya itu tampak kesal.
   “Jalan licin!” terdengar Putri Tangguk menyumpah. “Hari ini kita tidak perlu lama bekerja. Padi yang tertuai kita tumpahkan di jalan ini sebagai pengganti pasir. Besok kita masih dapat menuai padi,” kata Putri Tangguk sambil menggerutu. Hari itu mereka cepat kembali ke rumah. Padi yang sudah tertuai, mereka taburkan di sepanjang jalan yang mereka lalui. Mereka berharap jalan yang selalu mereka lalui tidak licin lagi.
   Keesokan malam anak Putri Tangguk terbangun dan menangis meminta nasi untuk makan. Putri Tangguk pergi ke dapur untuk mengambil nasi. Ketika tutup periuk dibuka, Putri Tangguk terkejut karena tidak ada nasi di dalamnya. Kemudian, ia berjalan menuju lumbung yang digunakan untuk menyimpan beras dan padi. Ia sangat terkejut ketika melihat lumbung itu kosong. Dengan setengah berlari, Putri Tangguk menuju lumbung yang lain.  Ia semakin terkejut karena di dalam ketujuh lumbung padi yang dimilikinya tidak ada sebutir beras atau padi pun. Setelah menyampaikan apa yang ditemuinya itu kepada suaminya, Putri Tangguk dan suaminya bergegas berangkat menuju huma mereka. Akan tetapi, mereka sangat terkejut karena tidak sebatang padi pun ada di huma mereka. Dalam keadaan sedih, Putri Tangguk pulang ke rumah. Kesedihannya semakin bertambah ketika mendengar tangisan anak-anaknya yang kelaparan. Putri Tangguk jatuh miskin akibat kesombongannya dengan menabur dan membuang-buang padi semaunya di jalan yang dilewatinya.
   Sebagai ciptaan Tuhan Yang Mahakuasa, manusia tidak boleh sombong dan angkuh. Manusia tidak boleh menghambur- hamburkan kekayaannya karena semuanya merupakan anugerah dan titipan Sang Pencipta.  Putri Tangguk yang pada mulanya sangat kaya jatuh miskin karena kesombongan dan keangkuhannya. Ia tidak mensyukuri kekayaan yang telah diberikan Tuhan kepadanya.
Diolah dari sumber: https://anscerita.wordpress.com/category/jambi/

Setelah membaca teks “Putri Tangguk” di atas, dapatkah kamu memahami makna teks tersebut? Untuk mengetahui pemahamanmu, jawablah pertanyaan berikut!
1) Siapakah tokoh utama dan tokoh pendamping di dalam teks “Putri Tangguk”? 2) Apakah kebiasaan yang dilakukan oleh Putri Tangguk dan suaminya setiap hari? 3) Apakah yang dimaksud dengan lumbung dan huma? 4) Apakah fungsi dan manfaat lumbung bagi keluarga Putri Tangguk? 5) Apakah yang membuat Putri Tangguk sedih hampir menangis? 6) Mengapa Putri Tangguk  menyebarkan padi hasil humanya di jalan yang dilewatinya? 7) Mengapa Putri Tangguk dan keluarganya jatuh miskin? 8) Pada paragraf berapa ditemukan informasi umum tentang tokoh yang dibicarakan
9) Pada paragraf berapa pula kamu dapat menemukan insiden yang terjadi pada tokoh dalam teks tersebut? 10) Bagaimana dengan paragraf terakhir teks tersebut? Apa pesan yang ingin disampaikan oleh penulis?
Setelah membaca teks “Putri Tangguk” dan menjawab pertanyaan di atas, kamu tentu dapat memahami isinya. Kamu belum tentu dapat memahami isi teks tersebut apabila ditulis dalam bahasa lain, misalnya teks itu ditulis dalam bahasa asing atau bahasa daerah. Oleh karena itu, kamu harus mensyukuri keberadaan bahasa Indonesia sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa kepada bangsa Indonesia. Rasa syukur itu dapat kamu tunjukkan dengan cara menggunakan dan menjaga bahasa persatuan bangsa Indonesia.
Jika teks  “Putri Tangguk” di atas dicermati lebih mendalam, kamu akan menemukan bagian-bagian yang memperlihatkan  bangunan teks yang terdiri atas orientasi, insiden, dan interpretasi. Orientasi merupakan bagian awal teks yang membicarakan Putri Tangguk selaku tokoh utama dalam teks tersebut. Insiden merupakan peristiwa yang berisi persoalan yang dihadapai oleh Putri Tangguk di dalam kehidupannya. Insiden yang dialaminya menjadi deretan persoalan yang akhirnya akan memberikan konsekuensi terhadap langkah yang ditempuhnya. Reaksi individu tokoh utama yang timbul akibat peristiwa yang dialami berisi pesan moral yang tidak terkait dengan tokoh utama, tetapi terkait dengan pendengar atau pembaca yang menjadi partisipan. Oleh karena itu, insiden ini disebut juga komplikasi. Sementara itu, interpretasi merupakan evaluasi dan akibat terhadap pilihan yang dilakukan Putri Tangguk sehingga memberi pembelajaran pada dirinya. Bagian ini merupakan pandangan penulis terhadap peristiwa dan kejadian yang dialami pelaku dan diharapkan akan menjadi pesan moral bagi partisipan.
Bagian-bagian tersebut merupakan struktur teks eksemplum seperti yang tampak pada bagan berikut. 
Stuktur teks eksemplum: “Putri Tangguk”
Orientasi
Interpretasi
Insiden

Untuk mengetahui pemahamanmu tentang struktur teks eksemplum, kerjakanlah tugas berikut!
1) Cermati lagi teks eksemplum “Putri Tangguk” di atas! Dapatkah kamu menentukan atau menyebutkan bagian teks yang menceritakan tentang pengenalan pelaku (tokoh), peristiwa dan masalah yang dialami pelaku, serta interpretasi penulis terhadap kejadian atau peristiwa yang dialami pelaku? 2) Samakah bagian yang kamu tentukan tadi dengan struktur teks yang ada di dalam tabel di bawah ini? Bagaimanakah dengan peristiwa yang terma- suk ke dalam bagian-bagian yang kamu temukan itu? 3) Apakah inti peristiwa sama dengan kalimat yang ditebalkan dalam tabel di bawah ini?
No. Struktur Teks Kalimat dalam Teks 1 Orientasi Alkisah, di Desa Bunga Tanjung ada seorang perempuan tua yang mempunyai huma. Humanya tidak begitu luas, hanya seluas tangguk penangkap ikan. tetapi hasilnya melimpah ruah. Putri Tangguk nama perempuan itu. Ia  memiliki tujuh orang anak. 
2 Insiden Pada suatu malam, Putri Tangguk dan suaminya sedang berbincang-bincang tentang masa depan keluarganya. Ketika itu, ketujuh anak mereka sudah tidur dengan pulas. “Wahai Kakanda”, kata Putri Tangguk kepada suaminya sambil menghela napas panjang. “Kita telah bekerja terus-menerus dan tidak henti-henti menuai padi. Hamba merasa sangat lelah. Anak-anak kita pun tidak terurus lagi. Lihatlah anak-anak kita yang tidak  pernah lagi berdandan. “Ya,” jawab suaminya sambil duduk. “Kalau itu keinginan Dinda, Kanda tidak akan  berhuma lagi karena ketujuh lumbung padi sudah penuh”.  Hujan yang turun malam itu sangat lebat membuat suasana tempat tinggal Putri Tangguk semakin sunyi. Keesokan harinya, pagi yang masih dingin tidak menghalangi niat Putri Tangguk dan suaminya pergi ke sawah untuk menuai padi.

Pekerjaan itu biasa mereka lakukan setiap pagi demi memenuhi kebutuhan keluarga.  Jalan menuju huma yang mereka tuju sangat licin sehingga  Putri Tangguk beserta suami dan anak-anaknya sering tergelincir. Bahkan, anak- anaknya ada juga yang terjatuh. Perempuan setengah baya itu tampak kesal. “Jalan licin!” terdengar Putri Tangguk menyumpah. “Hari ini kita tidak perlu lama bekerja. Padi yang tertuai kita tumpahkan di jalan ini sebagai pengganti pasir. Besok kita masih dapat menuai padi,” kata Putri Tangguk sambil menggerutu. Hari itu mereka cepat kembali ke rumah. Padi yang sudah tertuai, mereka taburkan di sepanjang jalan yang mereka lalui. Mereka berharap jalan yang selalu mereka lalui tidak licin lagi. Pada suatu malam anak Putri Tangguk terbangun dan menangis meminta nasi untuk makan. Putri Tangguk pergi ke dapur untuk mengambil nasi. Ketika tutup periuk di buka, Putri Tangguk terkejut karena tidak ada nasi di dalamnya. Kemudian, ia berjalan menuju lumbung yang digunakan untuk menyimpan beras dan padi. Ia sangat terkejut ketika melihat lumbung itu kosong. Dengan setengah berlari, Putri Tangguk menuju lumbungnya yang lain. Ia semakin terkejut karena di dalam ketujuh lumbung padi yang dimilikinya tidak sebutir beras atau padi pun yang ditemuinya. Setelah menyampaikan apa yang ditemuinya itu, Putri Tangguk dan suaminya bergegas berangkat menuju huma mereka. Akan tetapi, mereka sangat terkejut karena tidak sebatang pun padi ada di huma mereka.  Dalam keadaan sedih, Putri Tangguk pulang ke rumah. Kesedihannya semakin bertambah ketika mendengar tangisan anak-anaknya yang kelaparan. Putri Tangguk jatuh miskin akibat kesombongannya dengan membuang-buang padi semaunya di jalan yang dilewatinya.

3. Interpretasi Sebagai ciptaan Tuhan Yang Mahakuasa, manusia tidak boleh sombong dan angkuh. Manusia tidak boleh menghambur-hamburkan kekayaannya karena semuanya merupakan anugerah dan titipan Sang Pencipta.  Putri Tangguk yang pada mulanya sangat kaya jatuh miskin karena kesombongan dan keangkuhannya. Ia tidak mensyukuri kekayaan yang telah diberikan Tuhan kepadanya.
4) Sebutkan dan tulislah tokoh yang dijadikan pelaku utama dalam pada ba- gian orientasi! Setujukah kamu dengan pernyataan bahwa penulis tidak menyampaikan kelebihan atau keistimewaan yang dimiliki tokoh terse- but! Berikan alasan jika kamu setuju atau tidak setuju! Saya setuju karena ............................................................... Saya tidak setuju karena ...................................................... 5) Bagaimana dengan bagian insiden? Apakah kamu setuju dengan per- nyataan bahwa penulis hanya menyampaikan satu peristiwa atau insiden yang dialami tokoh utama? Berikan alasamu jika kamu setuju atau tidak setuju! Saya setuju karena .............................................................. Saya tidak setuju karena ..................................................... Menurut kamu, berapakah peristiwa penting tokoh yang dapat kamu temukan pada bagian insiden teks “Putri Tangguk” di atas? Tulislah peristiwa penting tersebut  ke dalam format berikut!
Struktur teks: Insiden
Peristiwa penting yang dialami tokoh :
1. .................................................................
2. .................................................................
3. .................................................................
4. .................................................................
5. .................................................................
6) Pada bagian interpretasi penulis menyatakan bahwa manusia tidak boleh sombong dan angkuh. Setujukah kamu dengan pernyataan tersebut? Beri- kan alasanmu jika kamu setuju atau tidak setuju! Saya setuju karena ............................................................... Saya tidak setuju karena ......................................................